Sunday, December 27, 2009

Cakap dan Buat ok!

5 disember 2009, 5:48 pm, rumah ibu

Hari ini, tak kira di mana kite berada, semua percakapan kite perlu ade bukti. Ye, bukti. Tuk membuktikan yang kata-kata yg kite lafazkan itu sahih, betul, tidak terpesong, tidak di reka-reka. Sebenarnye, bukan hari ini je, tapi dulu lagi. Semuanye perlu bukti.

Hurm, pe rasional aku nak bercakap pasal bukti nih? Haha.. Jam tadi, tika aku duduk-duduk di depan pintu, tunggu ibuku keluar dari bilik air, tiba-tiba keluar 1 perkataan dari kepalaku.. iaitu BUKTI. Ini semestinya berkaitan dengan orang yang suka bercakap. Cakap-cakap je lah, tapi biarlah ia betul kan. Jangan di tambah-tambah cerita itu. Orang yang di pihak mendengar tu memang bersedia tuk mendengar kata-kata itu. Tapi belum tentu dia pecaye kan? Dia juga mungkin punya masa tuk fikirkan balik ttg cerita itu. Ntah betul idak budak ini cakap.

Aku sendiri. Kadang-kadang suka menambah cerita. Biasanya tuk mendapat perhatian lebih. Hehe. Tapi tiap kali aku menambah cerita, (dah tentulah cerita tu tak betul) ade aje dorang cakap bukannye leh pecaye..haha.. dengar je lah. Percaya jangan. Tapi, kadang-kadang kata itu ada betulnye, yelah, bile kite fikirkan balik. Tapi, orang hanya bersedia mendengar bila kite bercakap berdasarkan fakta dan bukti.

Bercakap dari pengalaman. Wah, itu yang kite tunggu. Nak jugak dengar pengalaman kawan-kawan kan. Mungkin ape yg dia rase tu bakal jugak kite rasa. Lagi-lagi lah jiwa masih muda lagi. Banyak betul benda yang aku x cuba lagi. Haha. Tapi kebanyakan kawan yg aku jumpa lebih selesa bercerita pengalaman mereka dengan kawan yg pernah mengalami pengalaman itu juga. Kenapa ya? Mungkin jawapannye, bila aku fikirkan baliklah, dia akan ade respon yg baik dari kawan yg telah mengalami pengalaman itu. Boleh kongsi2 pengalamanlah konon. Berbeda sgt dgn kawan yg tak pernah ade ape2 pengalaman (akulah orangnye). Ape je kawan itu boleh wat? Duduk terdiam, ternganga dengar cerita itu. Haha. Tapi mungkin ada juga soalan yg dia ajukan. Lau diam je, melampau gak lah kan..huhu

Aku. Kalu nak dengar cerita orang, biarlah ade kaitnye gan kehidupan. Kdg-kdg aku juga suke dengar cerita imaginasi. Hikhik. Dan lastly aku pulak yg berimaginasi. ~ulala.
Dan biarlah cerita itu cerita yang ada logik. Ye, logik. Yang boleh bawak aku ke 1 tahap pemikiran yang tinggi. Tuk masa depan aku. Sebab aku suka menganalisa cerita itu. Dari cerita itu, aku kenal kawan aku. Aku kenal diriku. Dunia ni banyak sangat helah. Helah tu gak kite yang ciptakan kan. Dan cerita itu sebenarnye dari helah dunia gak. Haha. Pusing pusing tak ke mana gak…

Hakikatnye. aku lebih suka akan perbuatan. Ye, perbuatan. Contohnye? Hurmmmm. Cmni, aku gan sorang kawan. Maknanye kami berdua la kan. Duduk di tepi pantai. Menikmati angin petang. Sama-sama mencari ketenangan. Saat itu aku pilih tuk diam. Dan aku sendiri tak bersedia tuk mendengar cerita apa-apa. Lalu akan ku kuis kan sedikit pasir, menggunakan ranting yg mungkin ada di tepiku. Dan kan ku lakarkan persahabatan kami. Kerna diam aku, bukan tuk sesape. Tapi diam itu tuk kawan aku. Berfikir akan kehadirannye menemani aku sampai ke saat ini dan mungkinkah saat itu akan berlaku lagi di hari depanku? Dan mungkin aku akan sepenuhnye menghargai saat itu, tapi bukan dengan bercerita. Ahh, kamu semua sudah tentu faham akan perbuatan itu kan?

Aku sebenarnya harapkan seorang kawan yang fikirannya sama dengan aku. Hidupnye sama sepertiku. Rasionalnye sama sepertiku. Kelakuannye sama sepertiku. Emosinye sama sepertiku. Kata-katanye sama sepertiku. Keluarganya sama sepertiku. Haha. Tak mungkin ade. Kawan itu adalah aku sendiri. Kerana hanya aku yang akan memahami hidupku.

No comments:

Post a Comment

apa kata anda ?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails