Sunday, April 15, 2012

Saat Melahirkan .


memandangkan musim tengkujuh sudah berlalu pada februari lalu , mac datang dengan musim panas sang mentari . berada jauh dari suami betul betul menguji aku disini , lebih lebih lagi hari melahirkan hampir tiba dan lebih lebih lagi juga berada di rumah mertua .

pejam celik pejam celik , 11 mac tarikh sepatutnya aku mengalami proses kelahiran berlalu begitu sahaja . betapa berdebarnya aku menunggu saat itu namun tetap hampa . dan menjelang 18 mac aku dimasukkan ke wad baiduri di hospital USM pada jam 1120am kerana tidak menunjukkan apa apa tanda untuk melahirkan . aku cukup gelisah namun tetap redha dengan ketentuan ini .

pagi esoknya , jam 900am aku di induce 1 dosage ubat . rasa sakit saat doktor masukkan hanya Tuhan saja yang tahu . namun selepas itu agak mendukacitakan aku tidak merasa sakit pun , sedangkan ibu mengandung di sebelah katil mengerang kesakitan . selepas 6 jam , sekali lagi aku di induce . darah mula keluar , dan perut mula memulas . sakit ! aku mula mengadu kepada inchik suami . beliau bertolak dari shah alam jam 830pm dengan bas .

aku hanya mampu menahan sakit sehinggalah larut pagi . setiap kali sakit itu datang , aku berdiri memegang perut sambil istighfar . jam 400am aku ke bilik bersalin . 6cm . tapi aku terpaksa menahan dulu ekoran bilik bersalin penuh . alhamdullillah , jam 600am aku ditolak ke bilik bersalin . mesin ctg dipasang . aku tidak henti henti mengerang kesakitan . inchik suami akhirnya berada disisi . hatiku lega dalam kesakitan . sakit makin menyakitkan . namun hati menjadi kuat bila suami di sisi . jam 1100am , air ketuban dipecahkan .

sakit semakin kerap dan aku mula berani meneran bila doktor benarkannya , dengan syarat badanku berbaring sisi ke kiri . setiap kali tegangan datang , dada inchik suami ku paut erat . jam 1210pm , bukaan 10cm menandakan saat yang di tunggukan selama 9 bulan lebih telah tiba . doktor mula mengambil posisi bersama 2 orang pelatih jururawat . aku mula meneran . kata mereka , kepala baby sudah di pintu keluar . sayangnya , nafas aku sangat pendek . aku terpaksa teran banyak kali dan berhenti banyak kali . doktor sangat penyabar .

semangat tetap di berikan walaupun aku hampir berputus asa . di ambil tanganku lalu
di letakkan di kepala baby . "rasa kepala anak awak ni , sikit je lagi ..". aku senyum . tapi bagaimana nak ku teran andai tiada tenaga ? semangat pun hampir melayang . bulat bulat ku serahkan pada yang Maha Kuasa . namun , aku sahaja yang berputus asa tapi mereka tidak . "boleh , sikit je lagi puan . tarik nafas panjang panjang . ketap gigi ." pelatih jururawat bersuara . juga suami di sisi setia memberikan semangat .

aku menangis . perasaan bercampur aduk . namun ku teruskan jua . akhirnya jam 119pm , tangisan bayi kecilku kedengaran . alhamdullillah . aku berjaya ! doktor mengangkat baby sambil bertanya "baby ape ?" . aku menjawab dalam keletihan lalu diletaknya ke atas perutku . aku meraba perlahan . ku pejamkan mata sejenak . inchik suami mengambil anak kami lalu di azankan .

alhamdullillah , selesai sudah tugasku sebagai isteri .

No comments:

Post a Comment

apa kata anda ?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails