Sunday, December 27, 2009

Bukti

6 disember 2009, 7:52 pm, rumah ibu
Haha. Sebenarnya aku suka berkata-kata. Tapi tidak menggunakan lidah aku. Aku lebih senang dengan menggunakan hati. Ye, aku akan berkongsi dengan hati aku semua kata-kata aku. Segalanya aku kongsi. Dan aku akan kaitkan dengan hidupku.

Tadi, ketika aku makan tengahari dengan ibu tersayang, kami bercakap pasal kesetiaan. Ekoran dari seorang kenalan ibu yang punya kekasih walaupun dah bersuami. Hurmmm, aku terkejut gak dengar cerita itu. Ye lah, kenalan ibu itu sudah tentu aku kenali. Semalam saja baru bertandang ke rumah. Tapi tidak pula ku pedulikan dia. Jam itu, aku melayan anak buahku.
Lalu ibu memberi pesan pada anaknye ini. Jika kite sudah memberi harapan pada seseorang, janganlah kite juga pergi memberi harapan yang sama pada orang lain. Cukuplah 1 untuk kita kotakan, walaupun kite punya pilihan. Aku terdiam. Terasa tempiasnye. Hurmmm..

Bila aku bercakap pasal kesetiaan, seolah-olah aku ini sempurna. Bagi aku, rumit untuk manusia itu bersifat setia. Kenapa hadirnya perkataan itu? Patutnye di mansuhkan. Ingin pula aku berjumpa dengan orang yg mencipta perkataan itu. Setia itu sempurna. Hanya manusia yang sempurna sja yang boleh setia.

Maksud aku, setia segalanya. Setia pada kerja, setia pada Tuhan, setia pada kekasih, setia pada kawan, setia pada ibubapa. Adakah manusia seperti itu? Mengaku dia adalah setia, itu adalah cerita yg bukan-bukan. Sampai bila-bila aku takkan percaya. Kerna aku tahu manusia setia itu tak pernah ada.

Setia pada kekasih. Semua pasangan akan berjanji tuk setia pada lawannya. Setialah padaku.
Hurmmm. Bagi aku, itu bukan setia. Patutnya sayang itu akan mengikat kita tuk berada di hatinya. Tak perlu berjanji. Kite sedia maklum, janji itu membawa ke dosa besar. Ye, andai kita tak tepati janji. Taubat nasuha lah ubatnya. Manusia mane yang tepati janji? Rasa sayang itu yang membenarkan kite untuk terus bersamanya. Bukan nafsu. Aku ulangi, bukan nafsu! (aku cukup beremosi bila bercakap pasal nafsu)
Berbalik kepada kenalan ibuku. Hurmmm, aku pun pelik dengan dia itu. Umur sudah meningkat tua, anak-anak sedang membesar, punya suami yang sah, cukup rajin bekerja. Kesenangan sudah tersergam depan mata. Tapi dia masih punya lelaki lain? Kenapa perlu ada lelaki lain jika hidup kita sudah cukup bahagia? Bahagia…aku mungkin tak tau pasal rumah tangga mereka, ye lah, bile kite bercakap pasal bahagia. Mungkin di luaran saja bahagianya. Masakan ingin bercerita pada orang lain pekung di dada kan?

Cukuplah 1 suami. Cukuplah 1 isteri. Jangan di tambah-tambah lagi. Cukuplah kita hidup bahagia. Jangan di cari harta berbukit-bukit. Tak kemana semua itu. Hidup ni sementara. Kesenangan hidup sudah cukup bila kita bahagia. Jangan di ikutkan kata-kata syaitan, iblis itu. Sudah tentu tugas mereka pesongkan kita. Biarkan nafsu jadi raja. Itu janji mereka pada Tuhan kita. Itu tugas mereka. Kenapa kite sibuk tuk menjadi seperti mereka? Sedangkan kite makhluk lagi mulia dari mereka? Kenapa kite turutkan mereka? Kenapa kite terpedaya dengan bisikan celaka itu? Kerana kita tak cukup iman di dada! Kenapa tak cukup? Ye lah, asyik kejarkan dunia!

No comments:

Post a Comment

apa kata anda ?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails