Sunday, December 27, 2009

Ibu yang Ku Sayang-Sayang


12 disember 2009, 1:22 pm, rumah ibu

Tika ibuku keluar dari rumah tadi, hati aku tiba-tiba tersentuh. Air mata berlinangan. Mujurlah ibu tak perasankan situasi td. Apa yg berada dalam mindaku saat itu?
Bagaimana harus ibuku menghabiskan sisa-sisa hidupnya andai aku tiada di sisi? Bagaimana hidup ibuku akan di teruskan tanpa aku? Dan bagaimana jika aku pergi dulu tanpa sempat aku membahagiakan ibu dengan titik peluhku sendiri?

Itu jika aku yang pergi dulu. Bagaimana jika aku tak dapat peluang tuk membahagiakan ibu? Bagaimana jika aku masih tak dapat2 lagi 1 sumber yang berbaloi dgn pengajian 5 tahun aku ini? Bagaimana… aku sendiri buntu. Segalanya terserah pada Tuhanku…Dia yg menciptakan kami berdua. Dia juga yg mengaturkan hidup kami berdua. Hanya Dia saja yang tahu.

Pagi tadi, aku duduk2 di ruang tamu, berhampiran dengan jendela. Saat ku melihatkan jendela itu, seekor serangga datang menjengah lalu hinggap di tanganku. Astagfirullahulazim! Lalat hijau. Beberapa saat cuma. Lalu ia terbang kembali keluar jendela. Pantas. Apa agaknya yang kamu ingin sampaikan padaku? Baikkah, burukkah? Aku terdiam. Tidak pula ku ceritakan pada sesiapa akan singgahan lalat hijau ini pada pagi tadi walaupun pada ibu tersayang.

ni ibuku tersayang. time ni mak hantakan aku kat bustop time nak g sha alam dolu2. time ni aku x abes ag diploma. sayang mak!


Lalu ku teringatkan 3 hari yang lepas. Sewaktu tidurku, aku terjaga tika itu, aku terbaukan bau manis2 bunga. Ya Tuhan, aku masih kenal lagi bau itu. Itu adalah arwah nenekku. Aku terus menarik selimutku keatas dan ku rapat-rapatkan mataku. Padahal, aku tak patut takut pada saat itu. Bangun di paginya, aku lancang mulut pergi bercerita kepada ibuku. Patutnya aku perlu jadikan peristiwa itu sebagai rahsia aku. Tapi hati ini tak tertahan ingin bercerita pada ibu. Ibu berpesan, jangan di tinggal-tinggal solat kamu.

Sekarang ini, aku terfikir-fikir. Apakah nasibku di hari-hari bakal mendatang…aku jadi takut tuk teruskan hidup ini. Tapi aku perlu lawan. Aku masih punya ibu. Yang mengharapkan sedikit kesenangan dariku. Yang mengharapkan layanan yg baik dari aku. Tidak seperti sekarang. Aku,walau sudah besar panjang. Masih bercakap dengan nada tinggi dengan ibu. Tapi, tidaklah selalu. Kadang-kadang ibu yang marah-marah tak tentu pasal. Hurmmm. Harus bagaimana aku nak mengatasi semua ini? Aku tak nak bersikap demikian pada ibu!!

No comments:

Post a Comment

apa kata anda ?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails