Tuesday, April 17, 2012

Demam Panas dan Jaundis



setelah selamat melahirkan zuriat pertama kami 20 mac 2012 , aku di bawa pulang ke rumah mentua keesokannya . seisi keluarga berwajah ceria manyambut kehadiran orang baru dalam keluarga . namun panas yang di sangkakan sepanjang hari rupanya hujan di tengahari . si kecil menangis tidak berlagu pada malam 21 mac . kami terpaksa bersengkang mata kerana tangisan itu . tak lupa juga aku yang turut menangis tersedu mengenangkan anak yang baru lahir ke dunia menangis tiada henti . terfikir fikir adakah aku ini tidak layak bergelar ibu . 

pagi itu jururawat datang ke rumah untuk memastikan kesihatan ibu dan anak . inchik suami mengadu badan anak kecil panas . lalu jururawat keluarkan termometer . rupanya , betullah , si kecil tidak selesa kerana demam panas dan jaundis paras dada . 

dugaan Allah ini sangat hebat . aku dan si kecil di bawa ke HUSM buat kali ke tiganya . lemahnya diriku hanya Allah saja yang tahu . berbagai kemungkinan bermain di minda . sebaik saja sampai , si kecil di arahkan ke ICU baby . hanya si kecil . aku tidak berpeluang untuk bersama ekoran katil ibu yang tidak mencukupi . 

pilu hatiku melihatkan anak yang dikandung dicucuk wayar sana sini . di tutup mata dengan cermin mata kertas lalu dijemur di bawah lampu kalimantang . dengan mesin itu ini di sisi . setiap kali aku memandang beliau , air mata jatuh berguguran . kami terpaksa meninggalkan si kecil sendirian di sana . 

setiap pagi dan malam kami datang menjenguk si kecil sehinggalah segalanya kembali normal . alhamdullillah , selama 4 hari kami berulang alik ,  akhirnya si kecil kembali sihat . terima kasih ya Allah .

No comments:

Post a Comment

apa kata anda ?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails